DEMA UIN Jakarta Desak Pemerintah Cabut Kebijakan Kenaikan UKT

DEMA UIN Jakarta Audiensi dengan Komisi VIII DPR
DEMA UIN Jakarta Audiensi dengan Komisi VIII DPR. (f/ist)

Ragamsumbar.com – Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta menggelar audiensi dengan pimpinan Komisi VIII DPR RI, Kamis 11 Juli 2024. Mahasiswa UIN Jakarta mendesak kebijakan kenaikan Uang Kuliah Tunggal (UKT) dicabut.

Aliansi DEMA se-UIN Jakarta mendesak agar DPR memanggil Menteri Agama untuk mencabut kebijakan kenaikan UKT di lingkungan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN).

“Kami mendesak Komisi VIII DPR untuk memanggil pemerintah untuk mencabut kebijakan kenaikan UKT, di lingkungan PTKIN,” ujar Sekretaris Jenderal DEMA UIN Jakarta Zulfikar Putra Utama dalam audiensi dengan Pimpinan Komisi VIII DPR RI.

Dalam kesempatan tersebut Aliansi DEMA se- UIN Jakarta dihadiri langsung oleh Sekretaris Jenderal DEMA UIN Jakarta, perwakilan DEMA Fakultas di lingkungan UIN Jakarta dan Mahasiswa UIN Jakarta diterima langsung Wakil Ketua Komisi VIII TB Ace Hasan Syadzili, Jhon Kennedy Azis (Golkar) dan Iskan Qalba Kubis (PKS)

Sekjen DEMA UIN Jakarta ini memaparkan bahwa keputusan terbaru Menag terkait kenaikan UKT No 498 Tahun 2024 pada 16 Mei 2024 sebagai perubahan atas Keputusan Menteri Agama Nomor 368 tentang Uang Kuliah Tunggal (UKT) pada 1 April 2024 sama sekali tak berdampak pada perubahan besaran UKT. “Perubahan tersebut tidak mengubah besaran nominal UKT. Keputusan ini berimbas ke mahasiswa baru tahun ajaran 2024,” ungkapnya.

Lebih lanjut perwakilan Ketua DEMA Fakultas di lingkungan UIN Jakarta menyebutkan penggolongan UKT yang ditawarkan pihak universitas disinyalir juga tak tepat sasaran karena kemampuan ekonomi mahasiswa tidak sesuai dengan penggolongan UKT yang didapat.

“Tidak sinkron antara kondisi obyektif ekonomi mahasiswa dengan golongan UKT yang didapat,” ungkapnya.

Sebelumnya, DEMA UIN Jakarta telah melakukan audiensi dengan pihak rektorat UIN Jakarta ihwal kesimpangsiuran kebijakan UKT tersebut seperti penggolongan UKT dan mekanisme cicilan UKT bagi mahasiswa baru. Dalam pertemuan tersebut, pihak Rektorat UIN Jakarta melalui Surat Edaran nomor B-431/R.I/PP.00.9/07/2024 memperpanjang pembayaran UKT dari sebelumnya 10 Juli menjadi 17 Juli 2024.

Hanya saja, DEMA UIN Jakarta menilai kebijakan tersebut sama sekali tak mengubah substansi kebijakan kenaikan UKT yang disoal sejak awal oleh mahasiswa.

“Karena itu DEMA UIN Jakarta mendesak untuk peninjauan kembali terhadap KMA No 498 tahun 2024 sebagai dasar kenaikan UKT di lingkungan PTKIN,” tandas Sekjen DEMA UIN Jakarta.

(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *