Petani Barito Kuala Mendapat Rumah Sejahtera Terpadu dari Kemensos

Petani Barito Kuala Mendapat Rumah dari Kemensos
Petani Barito Kuala Mendapat Rumah dari Kemensos. (f/humas)

Ragamsumbar.com – Menteri Sosial Tri Rismaharini serahkan satu unit rumah melalui program Rumah Sejahtera Terpadu (RST) di Desa Sungai Pitung Kecamatan Alalak, Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan.

RST tersebut diberikan kepada Bahruddin (46) yang sehari-hari bekerja sebagai petani penggarap sawah milik orang lain.

“Terima kasih Bu Menteri. Saya seperti mimpi, mendapatkan rumah bagus seperti ini,” kata Bahruddin di hadapan Menteri Sosial Tri Rismaharini yang mengunjungi rumahnya, Selasa 11 Juni 2024.

Bahrudin tidak menyangka karena rumah sebelumnya sangat sederhana, bahkan tak layak huni. Rumah yang ditempati selama 20 tahun terakhir tersebut berupa bangunan panggung yang berdiri di atas rawa. Dindingnya terbuat dari kayu sedangkan atapnya dari daun rumbia yang sering bocor saat hujan. Tak ada perlengkapan apapun di rumah tersebut, kecuali peralatan masak dan pakaian.

Saat melihat rumah yang baru dibangun, Mensos Risma berdialog akrab dengan Bahrudin dan istrinya, Ny. Solatiah. Mensos Risma juga mengajak Bahruddin dan istrinya mulai usaha beternak bebek untuk menambah penghasilan keluarga.

“Nanti telurnya bisa dijual sehingga menambah pendapatan,” kata Mensos Risma yang disetujui Bahruddin dan istrinya.

Bukan cuma setuju, tetapi sangat senang karena beternak bebek menjadi impiannya sejak lama namun terkendala karena tidak memiliki modal.

“Saya bersyukur dan sangat berterima kasih karena banyak dibantu Ibu Menteri,” kata Ny. Solatiah di hadapan Mensos Risma.

Apalagi selain bantuan rumah dan beternak bebek, Kemensos juga menyediakan instalasi pengolahan air bersih berkapasitas 300 liter serta mesin pengolah air siap minum yang bisa digunakan bersama-sama dengan warga sekitar yang juga mengalami kesulitan air bersih.

Selama ini, untuk mendapatkan air bersih, Ny. Solatiah dan warga sekitar harus membeli dengan harga Rp 3.000 per jeriken isi 20 liter. Jika tidak mempunyai uang, maka warga mengolah air sungai yang diberi tawas sehingga agak jernih namun berbahaya jika dikonsumsi.

Pada kesempatan tersebut, selain memberikan rumah sejahtera terpadu, instalasi pengolahan air bersih dan usaha beternak bebek, Kementerian Sosial juga memberikan bantuan Asistensi Rehabilitasi Sosial (ATENSI) berupa kasur, bantal guling, kipas angin, lemari, kompor gas, sofa, meja dapur dan kelengkapan kamar mandi.

Bahkan untuk penerangan di rumah, Kemensos memasang solar home system atau listrik tenaga surya untuk rumah tangga berkapasitas masing-masing 500 watt dan 100 watt.

“Terima kasih Bu Menteri. Semoga Allah membalas segala kebaikan Ibu,” kata Ny. Solatiah ketika Mensos Risma berpamitan, meninggalkan rumahnya.

(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *