Berita

Apa Itu Susu Evaporasi? Viral Dicampur Ikan Tuna hingga Satu Keluarga Keracunan, Beda Kental Manis

12
×

Apa Itu Susu Evaporasi? Viral Dicampur Ikan Tuna hingga Satu Keluarga Keracunan, Beda Kental Manis

Sebarkan artikel ini
Apa Itu Susu Evaporasi Viral Dicampur Ikan Tuna hingga Satu Keluarga Keracunan Beda Kental Manis

Ragamsumbar.com – Susu evaporasi adalah produk susu yang dihasilkan melalui proses penguapan sebagian air dari susu segar. Dengan mengurangi sekitar 60% kandungan air, susu ini menjadi lebih kental dan memiliki umur simpan lebih lama dibandingkan susu biasa.

Susu evaporasi sering digunakan dalam berbagai resep makanan dan minuman, mulai dari kue hingga sup, karena memberikan tekstur yang kaya dan rasa yang creamy.

Baru-baru ini, susu evaporasi menjadi sorotan setelah sebuah keluarga mengalami keracunan usai mengonsumsi ikan tuna yang dicampur dengan susu evaporasi.

Kejadian ini mengundang perhatian publik dan memicu perdebatan mengenai penggunaan susu evaporasi dalam masakan sehari-hari.

Apa Itu Susu Evaporasi?

Susu evaporasi adalah susu segar yang telah mengalami proses penguapan untuk mengurangi kandungan airnya. Proses ini dilakukan dengan cara memanaskan susu hingga sebagian besar airnya menguap, meninggalkan susu yang lebih kental dan kaya akan nutrisi. Susu evaporasi tidak sama dengan susu kental manis, meskipun keduanya sering disalahartikan.

Perbedaan Susu Evaporasi dan Susu Kental Manis

  1. Komposisi dan Proses Pembuatan
    • Susu Evaporasi: Hanya mengalami proses penguapan untuk mengurangi kandungan air tanpa penambahan gula.
    • Susu Kental Manis: Selain penguapan, juga ditambahkan sejumlah besar gula sehingga memiliki rasa yang sangat manis dan tekstur yang lebih kental.
  2. Kegunaan
    • Susu Evaporasi: Digunakan dalam masakan gurih dan manis, seperti saus, sup, dan dessert.
    • Susu Kental Manis: Lebih sering digunakan sebagai pemanis dalam kopi, teh, atau sebagai topping pada roti dan pancake.
  3. Kandungan Nutrisi
    • Susu Evaporasi: Mengandung nutrisi yang mirip dengan susu segar, tetapi lebih terkonsentrasi.
    • Susu Kental Manis: Mengandung kalori dan gula yang sangat tinggi, sehingga perlu dikonsumsi dengan bijak.

Kasus Keracunan Tuna Campur Susu Evaporasi

Baru-baru ini, sebuah keluarga mengalami keracunan setelah mengonsumsi ikan tuna yang dicampur dengan susu evaporasi.

Keluarga tersebut merasakan gejala seperti mual, muntah, dan sakit perut beberapa jam setelah makan. Kasus ini menjadi viral dan menimbulkan kekhawatiran di masyarakat.

Mengapa Keracunan Terjadi?

Ada beberapa kemungkinan penyebab keracunan pada kasus ini.

  1. Scombroid Poisoning: Ikan tuna yang tidak disimpan dengan baik dapat mengalami pembentukan histamin dalam dagingnya. Histamin ini dapat menyebabkan reaksi alergi yang mirip dengan keracunan makanan. Penggunaan susu evaporasi mungkin tidak terkait langsung dengan keracunan, tetapi konsumsi ikan tuna yang sudah tercemar histamin bisa menjadi penyebab utamanya.
  2. Kontaminasi Silang: Pengolahan makanan yang kurang higienis bisa menyebabkan kontaminasi bakteri. Misalnya, penggunaan alat masak yang tidak bersih atau ikan yang sudah tidak segar.

Langkah Pencegahan

Untuk menghindari kejadian serupa, ada beberapa langkah yang bisa diambil.

  • Pastikan Ikan Segar: Selalu periksa kesegaran ikan sebelum mengolahnya. Ikan segar memiliki bau laut yang segar dan daging yang kenyal.
  • Simpan dengan Benar: Simpan ikan dalam suhu yang sesuai, yaitu di bawah 4°C, untuk mencegah pertumbuhan bakteri.
  • Kebersihan: Pastikan semua peralatan masak dalam keadaan bersih sebelum digunakan.

Kesimpulan

Susu evaporasi adalah bahan yang serbaguna dan bergizi, tetapi penggunaannya harus diperhatikan dengan baik terutama dalam kombinasi dengan bahan lain seperti ikan tuna.

Penting untuk selalu menjaga kebersihan dan kesegaran bahan makanan untuk mencegah keracunan makanan. Dengan pengetahuan yang tepat, kita bisa menikmati manfaat dari susu evaporasi tanpa risiko kesehatan.

Kami kini hadir di Google News
Banner 120x600 pixels

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *